Puasa Syawal 6 Hari Harus Dikerjakan Berturut-turut Atau Boleh Dijeda? Simak Penjelasannya

Puasa Syawal 6 hari harus dikerjakan berturut-turut atau boleh dijeda? Simak penjelasannya berikut ini.

Setelah berpuasa di bulan Ramadhan, umat Muslim disunnahkan menjalankan puasa selama enam hari pada bulan Syawal.

Terdapat manfaat yang bisa kita peroleh ketika menjalankan puasa pada bulan Syawal.

Menurut penjelasan Ustaz Dr. H. Ferry Muhammadsyah Siregar MA dari Pesantren Binsa Insan Mulia pada kanal YouTube , puasa enam hari di bulan Syawal sama dengan berpuasa selama satu tahun.

“Secara matematika bisa kita terangkan bahwa, puasa satu hari di bulan Ramadhan dan puasa dalam bulan Syawal itu diibaratkan seperti berpuasa 10 hari,” terang Ustaz Ferry.

Baca juga :  Bacaan Niat Puasa Senin Kamis, Lengkap Dengan Manfaat Puasa Untuk Kesehatan Tubuh

Jadi, hitungannya apabila melakukan puasa Ramadhan ada 30 hari kemudian dikali 10, maka jumlahnya adalah 300 hari.

Kemudian, ditambah dengan 6 hari puasa dikali 10, maka 300 ditambah dengan 60, totalnya adalah 360 hari.

Sesuai dengan sabda Rasulullah SAW:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Artinya:

“Barangsiapa telah berpuasa di bulan Ramadhan, kemudian ia mengikuti puasanya selama enam hari lagi di bulan Syawal, maka sesungguhnya ia seperti telah berpuasa selama satu tahun penuh” (HR. Muslim).

Baca juga :  Bacaan Niat Ganti Puasa Ramadhan Atau Qadha, Lengkap Dengan Cara Membayar Utang Puasa

Lantas, apakah pelaksanaan puasa Syawal harus enam hari berturut-turut?

Ustaz Ferry mengatakan bahwa sebagian ulama menganjurkan untuk mengerjakan mulai tanggal 2 Syawal.

“Sebagian ulama menyatakan adalah lebih baik misalnya mulai berpuasanya di tanggal 2 Syawal bila memungkinkan, tapi kalau tidak memungkinkan boleh juga di tanggal-tanggal yang lain selama itu masih di bulan Syawal,” jelas Ustaz Ferry.

Sebagian ulama juga menjelaskan pelaksanaan puasa Syawal untuk dilakukan secara enam hari berturut-turut.

Baca juga :  Bacaan Niat Puasa Ayyamul Bidh Yang Dilaksanakan 11-13 Agustus 2022, Ini Keutamaan Menjalankannya

Namun, tidak ada larangan apabila ingin berpuasa di bulan Syawal secara selang-seling.

Ustaz Ferry juga menuturkan bahwa diperbolehkan untuk mengerjakan puasa Syawal pada hari Senin dan Kamis.

Niat Puasa Syawal

Berikut ini niat untuk puasa sunnah di bulan Syawal :

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلهِ تَعَالَى

“Nawaitu shauma ghadin ‘an adâ’i sunnatis Syawwâli lillâhi ta‘âlâ.

Artinya:

“Aku berniat puasa sunah Syawwal esok hari karena Allah SWT.”

(/Yurika)

Berita lain terkait Puasa Syawal